Thursday, 10 May 2018

Solo Travel to Kuala Lumpur (+Amazing Space Hotel Review)


Hello! Sudah lama juga ya nggak nulis disini. Well, kali ini gue mau ceritain sekaligus bocorin itinerary di solo travel perdana gue ke Kuala Lumpur.
First of all, gue solo travel karena pengen menguji diri gue sendiri (sudah gue rencanakan sejak akhir 2017). Kenapa gue pilih tanggal 4-7 May kemarin jujur itu spontan aja, tiket gue beli dua minggu sebelumnya.


Jumat, 4 May 2018
Terminal 3
Berangkat ke CGK Terminal 3 jam 5.20 PM, izin balik ngantor earlier dan sudah dapet approval dari manager tercintah. Karena lokasi kantor gue di Kb. Jeruk, gue pesen Go-Jek ke stasiun KRL Taman Kota dan menuju stasiun Batu Ceper. Why? Karena di Batu Ceper berhenti Railink/kereta airport bandara. Harganya 35.000 (lagi promo), dan gue beli online di https://reservation.railink.co.id/ dengan biaya tambahan 5.000, gpp deh, daripada pas sampe Batu Ceper gue kehabisan tiket. Sambil nunggu Railink dateng, ada ibu-ibu in her mid 50 mau ke terminal 3 juga, jadilah gue ngobrol-ngobrol dan nemenin dia sampe ke tempat tujuan (mau jemput adiknya and it was her first time using Railink). Sampe CGK lanjut naik skytrain ke terminal 3. Flight jam 8.30 PM, beli Koi dulu hehehe. Gue suka banget Terminal 3 ini, banyak jajanan & cukup fancy lah.


Jalan malem-malem ke Airbnb
Flight sempat delay setengah jam, dan sampe KL jam 11.30 PM-ish. Gue udah pasrah aja nggak dapet kereta ke KL Sentral (FYI dari bandara KLIA ke pusat kota itu butuh waktu sejam). Kelar dari imigrasi, gue langsung beli aja simcard seharga RM 25 buat data 8 GB selama 7 hari. Gue sadar di luar banyak yang jual lebih murah, tapi karena udah malem, gue cukup males sih buat cari-cari lagi. Nah, saatnya gue nanya-nanya nih, gimana caranya gue ke KL Sentral (udah jam 12 malem lewat). Ternyata masih ada bus!! Jumlahnya cukup banyak dan murah abis (RM 18). Phew, untung nggak beli tiket kereta cepat (RM 50). Gue langsung bilang aja sama kondekturnya gue mau ke daerah Bukit Bintang. Nih, because it was late gue nggak mau asal naik ke bus dan sotoy cek lokasi via Googlemap doang, I had to make sure I knew where I was going. Kondekturnya baik dan seatnya asik banget (re: luas dan empuk). 

Sampailah gue di KL Sentral dan ternyataaa masih harus nyambung naik mini bus buat ke daerah Bukit Bintang (gratis dari pihak bus!). Gile drivernya kaya kesurupan, ngebut banget, alhasil sampe Bukit Bintang area cuma 5 menitan. Dari situ gue jalan kaki ke Airbnb yang udah gue pesan.
Sambil jalan, gue coba WA hostnya kalau gue sudah menuju kesana. Dibalesnya cepet banget!! Luar biasaaa.. itu udah jam 2.30 AM. Karena gelap, gue nggak bisa nemuin Airbnb dan ngasih patokan ke Adi (host Airbnb). Dia jemput gue dan dengan ramah ngajak gue keliling Airbnbnya, terbaik! Silakan cek listingnya disini




Adi is a KL-based artist

Sampai sana gue mandi dan masuk ke female dorm, upper bed. So so comfy & neat, dan berhasil tidur di jam 3.15 AM-ish. Gue merekomendasikan Airbnb satu ini buat kalian yang mau melancong sendiri, ada dorm female sama mixed. What I like about staying in dorm-type Airbnb is because I get the chance to know other solo travellers. Rasa kebersamaannya juga ada karena sama-sama sendirian. 


Sabtu, 5 May 2018
Adi and his artwork
Gue bangun sekitar jam 8.30 AM dan mandi lagee. Ready to go dan cabut dari Airbnb jam 9.30 AM-an. Gue cuma booked Airbnb-nya Adi cuma buat semalem dan bakal pindah ke Airbnb lain pagi harinya. Jadilah gue cabut sambil gendong tas kesayangan yg cukup packed. Adi baik banget dan ngasih gue ‘KL hack’, dimana gue diajarin caranya naik free bus sekaligus dikasih petanya -- dia ngasih tau gue detail banget harus jalan kemana. Gue pamit sama Adi dan istrinya setelah gue lihat-lihat artwork-nya Adi (FYI Adi ini seniman Malaysia yang sudah berkecimpung di dunia seni selama belasan tahun dan sekarang lagi fokus pada seni untuk anak-anak, doi pernah berguru pada seniman Yogya dan bolak-balik Indonesia). To know more about Adi, check out his website here




I also said goodbye ke dorm-mate gue yang kebetulan female solo traveler juga dari Tiongkok dan exchanged FB profiles. Jalan lah gue ke depan gedung Sephora yang artsy dan menunggu free bus (GoKL City Bus) dengan particular line yang diajarin Adi. Sampai depan Sephora (seberang Pavilion), gue dapet bus dan menuju ke pemberhentian di Kotaraya (pas banget depan Petaling Street). Dari Petaling Street gue cuma jalan kurang dari 200 meter buat sampai ke Airbnb berikutnya which was the most amazing Airbnb I've ever been; Space Hotel!! Reviewnya gue siapin spesial di tanggal 7 May. 


Ini Rute GoKL, save aja pasti berguna kalau mau ke KL

Beres naruh barang di Space hotel, gue langsung cabut jalan-jalan. First destination gue Sri Mahamariamman Temple, temple Hindu tertua yang ada di Kuala Lumpur. This is what I like staying di Airbnb deket Petaling Street/Chinatown; deket attractions! Karena untuk jalan ke temple tersebut paling cuma 10 menitan. Pagi itu gue laper banget, so sambil jalan ke temple, gue nemu warung makan Bangladeshi. Dalem hati "apaan nih, boljug." Langsung aja masuk, itu warung makan isinya bapak-bapak Bangladeshi semua, yang punya rada kaget gue masuk kesitu sendirian. Gue langsung minta menu, dan mereka ngasih gestur buat langsung cek makanan yang udah dibuat (prasmanan type). Chefnya friendly abis nyuruh gue cobain ini itu, jelasin makanannya apa aja (gue tau maksudnya baik, tp mana bisa gue abisin semua). Terus gue diambilin nasi.. SEABREK. Seriously seabrek. Gue bilang just give me a little bit of rice, and he was like gak apa-apa kalo nggak diabisin. YA JANGAN ATUH, SAYANG NASINYA. Akhirnya dikurangin tapi tetep aja seabrek! Gue pesen nasi, ikan kering bumbu, tumis pare kentang, plus sambal tentunya (ini sambal pedes banget ga boong). Harganya? cuma RM 7.

Yak, baik

Sebelum sampai di Sri Mahamariamman temple, gue ngelewatin Guan Di Temple, bedanya, ini adalah temple Taoist :) 


Guan Di Temple

Sri Mahamariamman Temple

Beberapa foto dari dalam Sri Mahariamman temple cek di bawah, untuk masuk ke temple tersebut, kalian harus menitipkan sepatu kalian ke tempat penitipan yang ada di sebelah kiri temple.





Selesai ngeliat temple, gue balik lagi ke Petaling Street/Chinatown buat liat-liat sekaligus jalan kaki menuju stasiun MRT Pasar Seni. Gue berencana untuk mengunjungi Batu Caves dari stasiun tersebut. 





Sampe MRT Pasar Seni, gue beli tiketnya di self-ticketing vending machine buat menuju ke KL Sentral. Untuk ke Batu Caves, dari Pasar Seni harus transit dulu ke KL Sentral. Sampai di KL Sentral, ternyata kereta untuk langsung ke Batu Caves sedang dalam pembenahan hingga Agustus 2018. Jadi kita akan naik bus (gratis) yang menuju ke stasiun Sentul, dari Sentul baru deh lanjut naik kereta ke Batu Caves.
Hidup gratisan!
Kereta dari Sentul menuju Batu Caves

Sampai di Batu Caves naikkin tangga sampai paling atas and there was a big cave yang bagus banget. Di dalamnya ada temple juga.






Jadi di Batu Caves ini ada banyak attractions lainnya, iseng-iseng masuk ke Cave Villa (bayar RM 15). Di dalamnya ada koleksi reptil dan juga patung-patung Hindu dan tokoh dari India, di sana juga ada banyak burung merak dilepas begitu saja. Ada free animal show jam 3 PM tapi karena penontonnya gue doang dan weathernya udah mau hujan, daripada krik krik mending gue cabut. Bener aja, hujan turun ketika gue berjalan menuju ke stasiun Batu Caves. Sampe sana gue udah ketinggalan kereta, hujan-hujan duduk di stasiun sambil nunggu kereta berikutnya (40 menitan -_- ). 



Sup?
Balik ke Sentul station, naik free bus, sampailah ke KL sentral lagi. Dari KL sentral memutuskan buat mampir ke restoran India yang katanya terkenal banget di beberapa negara di daerah Brickfield; Saravana Bhavan. Gue pesen Ghee Dosa (RM 9.50, ENAK BANGET), Pani Puri (Around RM 7), sama Masala Tea (RM 5.30). Ghee Dosa ini semacam pancake pakai oil yang bikin rasa pancakenya penuh dengan keju. Dikasih 4 saus berbeda (yang satu masih kosong di foto karena belum dateng). Saus terbaiknya adalah campuran mint dan kelapa. Pani Puri cara makannya cukup unik, makanan yang berbentuk bola kroak (bahasanya) ini dicemplungin ke watery paste. Paste satu rasanya manis manis gimana gitu, yang satunya lagi sedikit pedas (gue lupa yang warna apa). Masala tea-nya enak! Masala tea itu teh hitam dicampur sama rempah-rempah ala India. 

Ghee Dosa

Pani Puri
Setelah kenyang, gue balik lagi ke KL Sentral buat naik kereta ke KLCC dan mengunjungi Petronas Twin Tower. Karena masih sekitar jam 4an, gue main main dulu deh di dalem Petronas Twin Tower.

Inside of Petronas TT

Selesai jalan kesana kemari, gue keluar lagi dan menuju KLCC Park yang sangat peaceful. Menarik sih terdapat park yang sangat neat dan quiet di tengah-tengah kota. I can say that this is my favourite place this far. Duduk-duduk aja sampai gelap disana.


KLCC Park





Setelah gelap, dari Petronas Twin Tower gue nanya sama petugas di dalam gedung di mana gue bisa take GoKL City Bus, ternyata deket banget (KLCC) dan setelah gue jalan ke sana pas banget busnya mau depart, dan bus pun berjalan menuju Bukit Bintang. 

Sampai di Bukit Bintang, gue laper lagi (YHAA), dan menuju ke restoran Arab; Al Sultan Cuisine. Mungkin kalian heran, gue sampai Malaysia bukannya makan makanan khas lokal malah ke warung Bangladeshi lah, restoran India lah, lah ini restoran Arab. Gue juga nggak tau kenapa sih...

Di Al Sultan Cuisine, gue pesen Hummus Beiruti (RM 10), Al Sultan Salad (RM 13.50), Chicken Arabic Shawarma (RM 17), sama Cinnamon Tea (RM 4). Rasanya enak-enak banget, kecuali saladnya yang terlalu watery. Hummusnya juga enak karena campur fresh pomegranate.

Habis semua? nggak.
Jalan di Bukit Bintang malem-malem asikk sekale, di sana gue menemukan store called Minigood. Dia punya Miniso vibe tapi barang yang dijual kebanyakan buat perempuan, gue beli masker (penting). 
Masker DoubleChemi BanBan

Selesai jalan-jalan, gue udah cukup ngantuk dan jalan ke Space Hotel.


Minggu, 6 May 2018
Gue puas-puasin deh tidur dan bangun jam 9, hari ini gue rencana ke Genting Highland. Untuk menuju kesana, gue berangkat ke KL Sentral lagi pake Grab. Beli sarapan di KFC dan pas sampe ke counter Go Genting, next available busnya jam 3 sore, dengan estimasi satu jam perjalanan, sampe di Genting baru bisa jam 4!!! arrrhghghgh. Di sana ditawarin taxi, tapi harganya 4x lipat (harga normal sekitar RM 12). Oh ya, di hari ini gue ketemu sama pelancong lain dari Singapore. Jadi kita di KL Sentral sama-sama bingung dan dia nelpon temennya dan dikasih saran buat ke Pudu Sentral dan beli tiket bus Go Genting disana. Akhirnya took another Grab, and guess what.. Pudu Sentral cuma walking distance dari Airbnb gue! nggak apa-apa lah ya, jadi dapet pelajaran, sekaligus makan KFC paling eksklusif karena belinya aja jauh dan nge-Grab bolak balik dulu. 

Sampe di Pudu Sentral, dapet tiket bus Go Genting yang jam 12. Phew :) Saran aja buat kalian yang mau ke Genting, mending belinya di Pudu Sentral. Kalo di KL Central, mungkin karena terlalu banyak orang di sana, jadinya nggak kebagian deh. Di Pudu Sentral lebih sepi. Beli tiket bus Go Genting dan Cable Car bolak balik sekitar RM 25. Gue pilih balik jam 5 PM. 

Sampailah di Genting Highland! Lucu ya, gue expect di daerah semacam Puncak begitu ada desa-desa, nggak taunya store-store barang branded dan food court. Sebelum lanjut naik cable car, gue makan di food court. 


Naik ke Cable Car


Blurry but look at those greeneries

Sampai di pemberhentian terakhir cable car, ada mall gede banget. Gue jalan-jalan lihat mall dan mengunjungi casino terbesar di Asia Tenggara. Di sana tentu saja gue nggak mengambil foto. Pas mau masuk, penjaganya nyetop gue. Gue udah cemas kenapa cuma gue doang, ternyata mereka mau liat ID gue... Gue tunjukkin lah paspor gue. Setelah masuk ke sana, yaaa as what you expect, isinya orang yang lagi pada buang-buang duit semua. Areanya luas banget dan ada puluhan gambling table (?) berjejer di sana sini. Tapi kebanyakan para pemainnya adalah orang-orang usia senja. Mungkin bingung yaa duitnya mau dibuang kemana hahaha. Selesai liat-liat orang yang lagi pada gambling, gue balik lagi ke mall dan masuk ke casino lain, disitu gue lagi lagi distop. Ditanya umur gue berapa, gue bilang 23 ey! Masih aja nggak percaya akhirnya gue tunjukkin passport gue lagi. Yaa mungkin karena gue kecil jadi dikira anak SMP. 

Bosan di mall, gue ke luar dan ada talking garden. Sayangnya gue lupa ambil pictures disini. Gue memutuskan untuk nggak menggunakan tiket balik gue dan pake taksi aja karena masih mau berlama-lama. Gue balik dari Genting sekitar jam 8 malam dan sesampainya di Bukit Bintang. Gue jalan-jalan cari restoran, dipanggillah sama petugas resto di salah satu resto Arab; Layali El Sham di Jalan Pudu. Di sana gue pesen Moulokhia Chicken (RM 24), Ozi Peas Lamb (RM 26), sama Moroccan Tea (RM 10). Gile, ternyata porsinya gede juga. Ozi Peas Lamb ini nasi diwrap sama kulit garing, di dalamnya juga ada kacang mete sama rempah-rempah lainnya. Makannya dicocol sama mayonnaise. Kalau Moulokhia Chicken itu sayuran campur ayam ditempatkan di cobek, makannya pakai nasi campur vermicelli (bihun). Staff sama manager di Layali El Sham ini gue kasih rate 9.5/10. Pelayanannya awesome.

Ozi Peas Lamb
Moulokhia Chicken
Dari restoran tersebut, karena udah jam 11 malem, gue naik Grab ke Airbnb.

Senin, 7 May 2018
Di hari terakhir gue di KL, gue mau nyantai aja. Pagi-pagi jalan ke Central Market. Di Central Market gue beli kartu pos yang cukup unik dengan graphic yang bagus; traditional Malaysian dishes. Harganya cuma RM 2 each. Di toko tersebut, gue nanya cici-cicinya rekomendasi makanan lokal yang enak, dia ngasih gue beberapa tapi untuk makan nasi lemak, dia merekomendasikan Arch Cafe yang berlokasi di sebelah Central Market. Deket banget! Gue jalan ke sana dan langsung pesan nasi lemak plus Paris tea (teh paling enak from the whole trip in my opinion). Nasi Lemaknya RM 14 dan Paris tea RM 8. Sumpah, ini adalah makanan terenak yang gue makan di Malaysia. Nasinya super gurih, dan bumbu-bumbu di tiap lauknya sangat meresap. Gue sangat merekomendasikan cafe ini kalau kalian mau coba Nasi Lemak.

Artsy postcards

Inside of Central Market

Arch Cafe

The best nasi lemak
Oke, gue akan mereview Airbnb yang banyak ditanyakan sama orang-orang ketika gue upload di Instagram. First of all, Airbnb ini sentuhannya sangat futuristik. Yang belum pakai Airbnb bisa sign up pake link ini -> klik . Dengan sign up pakai link tersebut, kalian bisa dapet potongan 350 ribu dan gue dapet 180 ribu kalau kalian pesan Airbnb pertama kali :) Kalau langsung sign up via website, kalian tidak dapat apa-apa. Space Hotel ini sangat sangat clean dan pelayanannya 10/10. Sampai di sana, gue request mau yang upper capsule, karena ternyata sudah taken dan ada problem di salah satu upper capsule di ruangan yang gue booked, gue dikasih ke ruangan yang lebih eksklusif supaya gue dapet upper capsule (ok, ini berkat pelayanan oleh petugas bernama Yasin yang super awesome :)) Thank you, Yasin!).

Uniknya Airbnb ini, di setiap capsule dilengkapi dengan AC yang bisa di-adjust, juga mirror light & back light. Secara default, lampu di capsulenya biru futuristik gitu deh. Di atasnya juga terpasang TV buat nonton TV (...ya iya lah), ada koleksi movienya juga, daaan dikasih headphone!

Their uber-cool lobby


Elevator, still under maintenance though

Tiap ruangan berisi 4 space shuttle. Sangat modern

Di lobby, ada slide/perosotan buat ke ruangan/kamar ;)

Space Poop. Of course :)) Ini toiletnya

Di dalam space capsule

Di dalam capsule, suhu AC bisa diatur sendiri

Loker, untuk membuka harus pakai access card

Lorong menuju ruangan

Wall art
Wall art


Awesome wall art

Toilet 2nd floor

Cozy balcony

Futuristic ceiling fan

Dari sini kelihatan KL Tower yang ngeblend abis sama Space Hotel kalau malam hari

Awesome wall art in the balcony

Lobby dan tas kesayangan :))

Silakan cek listing Airbnb luar biasa ini disini

Semoga postingan kali ini berguna :) Feel free kontak gue kalo ada yang mau tanya-tanya.

No comments:

Post a Comment

drop it comments,fellas!

:)

Related Posts with Thumbnails
}